Gerakan Tutup Mulut (GTM) pada Anak: Penyebab dan Cara Mengatasi

1 min read

apa itu gtm pada anak

Moms, sudah tahu apa itu GTM anak? GTM atau singkatan dari Gerakan Tutup Mulut pada anak merupakan suatu kondisi saat anak cenderung menutup mulut secara terus-menerus. Kondisi ini penting untuk menjadi perhatian orang tua, Moms, karena dapat berdampak pada kesehatan dan perkembangan anak.

Nah, dalam artikel ini, Momsharing akan menggali lebih dalam tentang penyebab GTM pada anak dan memberikan solusi yang efektif untuk mengatasi masalah ini. Keep scrolling, yuk!

Apa itu Gerakan Tutup Mulut (GTM)?

Secara definisi, GTM adalah kebiasaan anak menutup mulutnya dengan tangan atau benda lain secara berulang, tanpa alasan yang jelas. Meskipun terlihat seperti kebiasaan sepele, GTM sebenarnya bisa menjadi tanda adanya masalah kesehatan atau psikologis yang perlu diperhatikan.

Penyebab GTM pada Anak

Buat para Moms yang baru mengetahui apa itu GTM, berikut ini beberapa penyebab yang bisa diperhatikan pada anak.

  1. Ketidaknyamanan fisik. Anak mungkin merasa tidak nyaman pada bagian wajah atau mulutnya, seperti gigi yang tumbuh atau masalah pada gusi.
  2. Kecemasan atau stres. Tanpa disadari, GTM bisa menjadi respons si kecil terhadap situasi yang membuatnya cemas atau stres. Hal ini bisa terkait dengan masalah di sekolah, perubahan lingkungan, atau masalah keluarga.
  3. Kebosanan atau kecanduan gadget. Anak yang kebosanan atau kecanduan gadget mungkin menggunakan GTM sebagai cara untuk mengatasi kebosanan atau sebagai kebiasaan yang muncul akibat terlalu lama menggunakan perangkat elektronik.

Mengatasi GTM pada Anak

Setelah mengetahui apa saja hal-hal yang menyebabkan GTM pada anak, berikut ini beberapa tips mengatasi gerakan tutup mulut pada anak agar tidak berlangsung lama.

  1. Perhatikan kesehatan mulut. Yang pertama, pastikan tidak ada masalah kesehatan pada gigi atau gusi anak. Tidak lupa, lakukan konsultasi dengan dokter gigi untuk mengevaluasi kondisi mulut si kecil.
  2. Identifikasi sumber stres. Jika GTM pada anak berkaitan dengan kecemasan atau stres, maka penting bagi Moms untuk mengidentifikasi sumber penyebabnya. Bila perlu, berbicaralah dengan anak untuk memahami perasaannya dan pastikan Moms memberikan dukungan yang diperlukan, ya.
  3. Batasi penggunaan gadget. Terakhir, batasi waktu penggunaan gadget anak. Berikan alternatif kegiatan yang lebih bermanfaat dan merangsang bagi perkembangan anak.
  4. Ajak anak berbicara. Komunikasi yang baik dan intens antara orang tua dan anak sangat penting. Oleh karena itu, rutinlah mengjak anak berbicara tentang perasaan yang ia miliki dan dorong mereka untuk mengungkapkan apa yang mungkin menjadi penyebab GTM.

Pentingnya Penanganan Dini

Menangani GTM pada anak secara dini sangat penting untuk mencegah potensi komplikasi yang dapat muncul dalam jangka panjang. Dengan memahami penyebab dan mengambil langkah-langkah yang tepat, orang tua dapat membantu anak mengatasi GTM dengan lebih efektif.

Pada intinya Moms, situasi GTM pada anak dapat menjadi tantangan bagi orang tua, tetapi dengan pemahaman yang baik tentang penyebabnya, serta langkah-langkah pencegahan dan penanganan yang tepat, masalah ini dapat diatasi dengan efektif. Perhatikan kesehatan dan emosi anak, dan berikan dukungan yang diperlukan, ya.

Jika Moms merasa kesulitan mengatasi GTM pada anak atau memiliki pertanyaan lebih lanjut, konsultasikan dengan dokter anak atau spesialis kesehatan anak untuk mendapatkan bantuan yang sesuai dengan kebutuhan si kecil. Semoga informasi di atas bermanfaat! Yuk, baca artikel menarik lainnya seputar tips parenting untuk tumbuh kembang anak hanya di Momsharing.id!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *